Tanda-tanda AIDS

Kita tentu selalu bertanya-tanya bagaimana tanda-tanda cowok yang sudah tertular HIV/AIDS. Asal kamu tahu, seseorang yang terkena virus HIV pada awal permulaan umumnya tidak memberikan tanda

dan gejala yang khas, penderita hanya mengalami demam selama 3-6 minggu tergantung daya tahan tubuh saat mendapat kontak virus HIV tersebut. Meski tidak menunjukkan gejala yang khas, namun penderita tetap dapat menularkan virus HIV di tubuhnya kepada orang lain karena virus sudah berkembang biak di dalam tubuhnya.

Setelah kondisi membaik dari demam, orang yang terkena virus HIV akan tetap sehat dalam beberapa tahun (sekitar 5-10 tahun) dan perlahan kekebalan tubuhnya menurun/lemah hingga jatuh sakit karena serangan demam yang berulang.

Satu-satunya cara untuk mendapat kepastian adalah dengan menjalani Uji Antibodi HIV (HCT) terutamanya jika seseorang merasa telah melakukan aktivitas yang berisiko tertular virus HIV. Status HIV seseorang pun hanya bisa terdeteksi oleh HCT setelah 3-6 bulan orang tersebut tertular. Karena pada masa tersebut, virus masih membentuk antibodi dalam tubuh sehingga jika dites masih status negatif.

Nah, setelah tahap HIV sudah terlampaui maka tahap AIDS akan muncul pada penderitanya. Pada tahap AIDS barulah mulai muncul gejala-gejala yang tampak. Gejala-gejalanya anatara lain sebagai berikut :

1. Saluran pernafasan. Penderita mengalami nafas pendek, henti nafas sejenak, batuk, nyeri dada dan demam seprti terserang infeksi virus lainnya (Pneumonia). Tidak jarang diagnosa pada stadium awal AIDS diduga sebagai TBC.

2. Saluran Pencernaan. Penderita AIDS menampakkan tanda dan gejala seperti hilangnya nafsu makan, mual dan muntah, kerap mengalami penyakit jamur pada rongga mulut dan kerongkongan serta mengalami diare yang kronik/berkepanjangan.

3. Berat badan tubuh. Penderita mengalami hal yang disebut juga wasting syndrome, yaitu kehilangan berat badan tubuh hingga 10% dibawah normal karena gangguan pada sistem protein dan energy didalam tubuh seperti yang dikenal sebagai Malnutrisi termasuk juga karena gangguan absorbsi/penyerapan makanan pada sistem pencernaan yang mengakibatkan diarhea kronik, kondisi letih dan lemah kurang bertenaga.

4. Sistem Persyarafan. Terjadinya gangguan pada persyarafan sentral yang mengakibatkan kurang ingatan, sakit kepala, susah berkonsentrasi, sering tampak kebingungan dan respon anggota gerak melambat. Pada sistem persyarafan ujung (Peripheral) akan menimbulkan nyeri dan kesemutan pada telapak tangan dan kaki, reflek tendon yang kurang, selalu mengalami tensi darah rendah dan Impoten.

5. Sistem Integument (Jaringan kulit). Penderita mengalami serangan virus cacar air (herpes simplex) atau cacar api (herpes zoster) dan berbagai macam penyakit kulit yang menimbulkan rasa nyeri pada jaringan kulit. Lainnya adalah mengalami infeksi jaringan rambut pada kulit (Folliculities), kulit kering berbercak (kulit lapisan luar retak-retak) serta Eczema atau psoriasis.

6. Pada wanita, penderita seringkali mengalami penyakit jamur pada vagina, hal ini sebagai tanda awal terinfeksi virus HIV. Luka pada saluran kemih, menderita penyakit syphillis dan dibandingkan pria maka wanita lebih banyak jumlahnya yang menderita penyakit cacar. Lainnya adalah penderita AIDS wanita banyak yang mengalami peradangan rongga (tulang) pelvic dikenal sebagai istilah ‘pelvic inflammatory disease (PID)’ dan mengalami masa haid yang tidak teratur (abnormal).

Asal kamu ketahui bahwa tanda-tanda tersebut berlaku pada saat seseorang sudah pada tahap AIDS. Ingat, bahwa pada tahap HIV, penderita HIV tetap tidak menampakkan gejala apapun namun dapat menularkan pada orang lain. So, tetap waspada dan selalu pergunakan kondom tiap kali anal seks.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: